Fenomena Mengerikan, Satu Per Satu Pabrik di Jakarta Tutup

Workers assemble electronic cigarettes on a production line at the Ruyan factory in Tianjin, China, Thursday, Feb. 19, 2009. The battery-powered products, which resemble real cigarettes but produce a fine nicotine mist, which is absorbed quickly and directly by the lungs, are gaining ground in America and Europe, and have even made a dent in China, home to 350 million smokers - the world's biggest tobacco market.  (AP Photo/Greg Baker)

Pabrik-pabrik di kawasan industri dan kawasan berikat dikabarkan banyak yang tutup. Karena itu, pemerintah diminta bersama-sama semua pihak terkait segera bertindak untuk mencegah efek domino yang lebih berbahaya.

“Saya baru ke Cikarang, ada satu pabrik yang baru tutup. Manufaktur,” kata Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) DKI Jakarta Nurjaman kepada CNBC Indonesia, dikutip Selasa (23/5/2023).

“Banyak sekarang (pabrik tutup). Saya sesekali ke Jababeka (kawasan industri), banyak pabrik yang kosong. Kenapa?,” tambahnya.

Hal ini, lanjut dia, menunjukkan https://www.rtpbengkel138.online/ kondisi sektor industri di dalam negeri yang membutuhkan penanganan segera. Apalagi, dia mengakui, kondisi yang terlihat saat ini adalah seperti gunung es, di mana yang tampak tidak menunjukkan kondisi sebenarnya yang lebih parah.

“Bisa dilihat dulu ramenya Jababeka, sekarang kosong banyak. Ke Jakarta Utara, di KBN itu cek saja, dulu banyak pabrik, ada berapa industri di sana. Sekarang hilang semua,” tukas dia.

“Mungkin ada yang merger, tapi nggak begitu signifikan. Karena merger itu salah satu cara pengusaha untuk menyelamatkan perusahaan. Atau bisa dengan efisiensi lain.

Karena itu, kata Nurjaman, kondisi ini tidak bisa ditangani oleh sepihak, hanya pemerintah atau hanya jadi beban pengusaha.

“Nggak mungkin dipegang hanya satu sektor, nggak memungkinkan. Semua harus turun tangan, pekerja, pengusaha, pemerintah. Nggak bisa sendiri,” katanya.

“Apa insentif yang bisa diberikan? Apa masalah utamanya? Karena kondisi saat ini belum pulih benar dari akibat pandemi. Jadi, bagaimana cara menyelamatkannya?,” kata dia.

Sementara itu, Ketua Umum Himpunan Kawasan Industri (HKI), Sanny Iskandar tidak berkenan dikonfirmasi terkait kabar banyaknya pabrik yang tutup di kawasan industri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*